Breaking News

Pemerintah Resmi Bebaskan Biaya Tanpa Agunan Bagi Pekerja Migran Indonesia

Pemerintah resmi meluncurkan pembebasan biaya bagi Pekerja Migran Indonesia (PMI) melalui Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan kredit tanpa agunan. Peresmian dilaksanakan pada Kamis malam (12/8/2021).

Program tersebut digagas pemerintah melalui PT Bank BNI (Persero) dan Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI). Kepala BP2MI, Benny Rhamdani menyebut pembebasan biaya bagi PMI sudah diatur dalam Undang-Undang (UU) Nomor 18 tahun 2017.

“Berawal dari perintah Undang-Undang Nomor 18 tahun 2017, tepatnya di pasal 30 ditegaskan Ayat 1 menyatakan bahwa Pekerja Migran Indonesia tidak dapat dibebani biaya penempatan. Undang-Undang ini telah lagi di empat tahun lalu, tepat di tahun 2017,” ujar Benny, Kamis (12/8/2021).

Dalam skemanya, pembebasan biaya bagi Pekerja Migran Indonesia menawarkan sejumlah keuntungan. Dimana, bunga 0,92 persen yang efektif per Agustus 2021, platform kredit sesuai biaya penempatan kerja di luar negeri atau maksimal 50 juta. Kemudian, jangka waktu 18 bulan yang terdiri dari pra penempatan selama 6 bulan dan masa penempatan 12 bulan.

Sementara syarat yang ditetapkan berupa, Warga Negara Indonesia (WNI) berusia minimal 18 tahun wajib membuka rekening taplus Pekerja Migran Indonesia, melampirkan surat rekomendasi Unit Pelayanan Teknis (UPT) BP2MI. Selanjutnya calon PMI harus lolos pra medcheck serta mengisi formulir aplikasi kredit.

Darnichn.



Related Articles