Breaking NewsPMI Malaysia

Masuk Secara Ilegal Melalui Jalur Laut dari Tanjung Balai, 67 WNI Termasuk Seorang Bayi, Ditangkap Polisi Malaysia

Keinginan 67 orang warga negara Indonesia termasuk seorang bayi, untuk memasuki negara Malaysia secara tidak resmi (ilegal) menggunakan jalan laut, tidak menjadi kenyataan ketika mereka ditahan di Jeti Parit Karang, Johor, Kamis (23/9/2021).

Seorang pegawai pemerintah Malaysia dari Batalion ke-6 Pasukan Gerakan Awam (PGA), Superintendan Rozasin Ramlan, berkata mereka ditahan sekitar pukul 6.30 petang oleh PGA dan Pasukan Polis Marin (PPM) Muar.

“Penyelidikan awal mendapati bahawa mereka semua baru saja mendarat dari negara jiran (Indonesia) dan memasuki negara ini menggunakan tongkang melalui laut yang tidak dilaporkan. Mereka yang ditahan terdiri dari 44 lelaki dan 22 wanita serta seorang bayi perempuan. Kesemuanya berumur antara satu tahun hingga 53 tahun,” kata Superintendan Rozasin Ramlan sebagaimana dilansir media lokal, Kosmo, Kamis (23/9).

Menurutnya, mereka diuruskan oleh tekong darat (calo) dari Tanjung Balai, Indonesia dengan biaya RM1,000 hingga RM2,800 (sekitar Rp 3,5 – 9,5 juta) per orang.

Sementara itu, seorang lelaki dewasa warga Malaysia yang dipercayai berperanan sebagai tekong darat juga ditahan bersama dengan kenderaan yang digunakan untuk pengangkutan 67 WNI tersebut.

“Selain itu, seorang lelaki dewasa warga negara asing yang berada di dalam kendaraan yang dipercayai penumpang juga ditahan,” katanya.



Related Articles